Monday, June 12, 2017

Kenapa?

Saat aku nulis ini, waktu menunjukkan pukul 02.20 WIB. Nggak tahu kenapa rasanya susah banget buat tidur. Beberapa hari ini, bahkan minggu, bahkan bulan, rasanya hidupku lagi penuh drama. Kayak drama korea gitu deh. Masalah banyak banget datang. Mulai dari hal sepele sampai hal yang menurutku aku nggak pernah ngebayangin kalau masalah itu bakalan ada. Keluarga, perkuliahan, percintaan, rasanya semua bikin capek. 

Saturday, June 10, 2017

HOME

I'm just too far
From where you are
I've got to go home 

Salah satu penggalan lirik lagu westlife yang paling paling aku suka, Home. Rasanya ngedengerin doang bisa nusuk banget. Rumah.. dalam artian bukan kata benda. Tapi sesuatu yang mewakili rasa nyaman saat kamu ada sama dia. Iya, siapapun itu. Dialah rumah, yang kamu cari setelah kamu capek pergi. Saat tidak ada satupun orang yang bisa mengerti kamu. Saat kamu lelah terbang terlalu tinggi. Sejauh apapun kamu pergi, kamu akan selalu kembali ke "rumah"mu itu. Walaupun tidak sempurna, tapi hati selalu meminta kembali lagi. 

Gigiku yang malang

Weheee tiba-tiba kepikiran pengen ngeblog lagi gara-gara bacain blognya Kak Vendry *anaknya gampang terpengaruh*. Ternyata lama banget ya nggak ngeblog. Intro doang sih ini, sok-sokan biar panjangan haha. Jadi karena suatu masalah di gigi aku, maka saya memutuskan untuk memakai behel kembali. Kalau nggak gara-gara abis operasi gigi, mana mau ue pasang kawat dilem di gigi. Udah mahal, susah lagi buat makan huhu. Nahhhh.. awalnya tuh karena aku sering banget pusing secara tiba-tiba, terus gigi bagian kanan tuh sakit banget buat ngunyah. Aku bisanya pake gigi kiri doang and u know itu berlangsung lama dari sma kalo nggak salah *sekarang udah tua, udah skripsi*. Akhirnya aku memberanikan diri untuk cek ke dokter gigi.

Tuesday, June 21, 2016

Komunikasi?

SMA itu jamannya buat mengeksplor diri. Mulai berani coba-coba, ya apa aja gitu asalkan nggak yang bikin nakal haha. Salah satunya soal nyari universitas. Yang pertama karena dulunya aku nggak pede sama SNMPTN, SBMPTN dan Ujian Mandiri, akhirnya aku join temen-temen lain nyoba daftar sekolah swasta yang pastinya harga persemester bisa buat beli mobil *ga juga deng*. Aku dan temen-temen (Reni, Watik, Ena, lupa siapa lagi) memberanikan diri nyobain daftar di UII yang jalur tesnya pake komputer gitu pokoknya, lupa namanya. Berangkatlah kita ke UII naik motor cewek semua. Sampai sana, ternyata KK atau apa gitu harus dilegalisir. Untung disana ada tempat ahli hukum gitu buat legalisir tapi dengan catatan salah satu kartu identitas harus ditahan. Karena aku dulu anggota pramuka yang dipaksa, akhirnya aku kasih deh tuh kartu id pramuka (yang sampai sekarang masih ditahan dan nggak bakal aku ambil, bodho amat). Syarat udah lengkap akhirnya tes dimulai. Takut banget broo, bermodalkan 200ribu daftar disitu, sayang banget kalau nggak diterima. Setelah selesai, nunggu tuh dan akhirnya.. ketrimaaaa S1 tapi Jurusan AKUNTANSI UII (mati, padahal ini makul paling aku benci). Seneng banget tuh udah dapet cadangan, tapi gara-gara udah ketrima disuatu universitas beberapa bulan kemudian akhirnya dicabut, dan yah harus merelakan uang dp gitu 2 jutaan huhu tapi alhamdulillah dapet Al-Qur'an 

Friday, June 3, 2016

5 Years and Still Counting




"Wherever you go, wherever you do, I'll be right here waiting for you.."
Penggalan lirik lagu itu kayaknya aku banget deh hehe. 5 tahun lebih. Kalo dipikir-pikir lagi tuh kayak nggak mungkin banget. Tapi lihat.. kita bisa kan Ga hehe. Bersama dengan orang yang sama 5 tahun lebih itu nggak gampang. Ada saatnya aku yang bosen, ada saatnya Ega bosen. Ada masa-masanya kita bener-bener deket dan yakin satu sama lain, ada pula masanya kita nggak yakin dan sedikit mengendurkan tali, menjaga jarak atau mungkin jarak yang bikin kita kayak gini. Kalo diceritain dari awal, rasanya kek immposible banget. Banyak sekali kejadian yang diluar dugaan. Kemana-mana ketemunya kamu lagi, kamu lagi. Kayak sinetron di FTV, drama abis.


Monday, May 16, 2016

New

Saat aku menulis, aku merasa Tuhan selalu membaca tulisanku dan secara ajaib doaku terkabul. Tak memandang seberapa sering aku tidak mematuhi perintahNya, Ia selalu membantuku. Maafkan hambaMu yang tak pernah luput dari kesalahan. Aku bersyukur, Engkau selalu ada. Terima kasih Tuhan telah menjadi sandaran hati, saat aku tidak tahu harus bersandar kepada manusia macam apa. Terima kasih Tuhan, untuk selalu mengasihi hambaMu. Terima kasih :)